Bahan Pendidikan Untuk Semua

Heboh Ribuan Cacing Keluar dari Tanah

Fenomena ribuan cacing keluar dari tanah di kota Solo dan sekitarnya sekaligus menimbulkan pelbagai spekulasi warga. Ada yang menyebut fenomena itu sebagai kesan penyucian kuman, tetapi ada juga yang menduga ia merupakan tanda fenomena semula jadi yang serius.

Dilaporkan oleh Solopos.com (jaringan Suara.com), Ahad (19/4/2020), seorang pakar Lingkungan dari University of Eleven March (UNS) Solo, Prabang Setyono, mengatakan fenomena aneh itu tidak dapat dikaitkan dengan penyembur disinfeksi. Menurutnya, cacing yang keluar dari habitatnya disebabkan oleh kelembapan tanah yang berubah secara drastik akibat kenaikan suhu.

“Biasanya sebagai tanda peralihan dari musim hujan ke musim kemarau, satu atau dua bulan sebelum peralihan. Tetapi agak aneh bahawa fenomena cacing. Mungkin ada perubahan di bawah kerak bumi. Untuk membuat kesimpulan seperti itu memang terlalu awal jika berkaitan dengan letusan sejumlah gunung serentak di Indonesia baru-baru ini, “katanya, ketika dihubungi secara terpisah.

Prabang menyampaikan bahawa fenomena tersebut tidak hanya terjadi di Solo, tetapi juga di daerah Soloraya yang lain. Di Klaten, misalnya, beberapa penduduk juga melaporkan fenomena serupa.

“Penyeburan disinfeksi tidak seperti air yang disimbah ke tanah, kemudian cacing muncul atau penduduk setempat, ya, hanya satu tempat. Di Daerah saya juga berlaku. Tetapi ini berlaku di banyak tempat, secara besar-besaran. Tahun-tahun sebelumnya tidak seperti ini. Maknanya, ada anomali, “jelas Prabang.

Penduduk di beberapa lokasi melaporkan fenomena aneh, iaitu ribuan cacing yang keluar dari tanah dalam dua hari terakhir di pelbagai lokasi di bandar Solo. Cacing keluar pada waktu pagi dan merangkak di permukaan sebelum akhirnya mati, tetapi ratusan lagi kembali ke tanah.

Penduduk Desa Jagalan, Kecamatan Jebres, Riri Anwari, mendakwa cacing itu muncul pada hari Jumaat (4/17/2020) sekitar jam 05.30 WIB.

“Tidak banyak, mungkin berpuluh-puluh. Tetapi pada pendapat saya sangat pelik, kerana tidak biasa. Sebilangan saya menyapu di bawah pokok mangga, ada yang mati. Menjelang tengah hari, cacing telah hilang. Sebenarnya tidak menjadi masalah, tetapi anak-anak jijik kerana merayap di mana-mana. Daripada mereka bersemangat, saya hanya membersihkannya, “katanya kepada Solopos.com, Sabtu (18/4/2020). Fenomena serupa juga muncul di Pasar Gede pada hari Sabtu sekitar jam 05.30 WIB. Cacing itu keluar dari tanah di taman utara Pasar Gede Solo, lalu merangkak ke jalan pejalan kaki. Salah seorang peniaga di sekitar lokasi tersebut, Marsono Hadiwiyono, mengatakan cacing yang keluar mencapai ratusan ekor.

Bukan hanya di Solo, fenomena ribuan cacing yang keluar dari tanah juga terjadi di sejumlah tempat di Soloraya, seperti Jatinom, Klaten; dan Sukoharjo. Cacing tersebut keluar serentak pada hari Sabtu (18/4/2020) pagi, menyebabkan pelbagai spekulasi berkaitan dengan fenomena alam yang lain.

Maklumat mengenai kemunculan cacing dari tanah di Socakangsi, Jatinom, Klaten, muncul di akaun Instagram @kabar_klaten, Sabtu (18/4/2020).

“Cacing juga berlaku di kawasan Socakangsi Jatinom #Klaten. Video @ gupe502,” tulis pengurus akaun @kabar_klaten dalam satu kenyataan mengenai muat naik tersebut.

Maklumat lain yang diterima oleh Solopos.com menyebutkan fenomena cacing yang keluar dari tanah di Windan, Makamhaji, Kartasura, Sukoharjo. Cacing itu tersebar di jalan-jalan kampung dan akhirnya disapu oleh penduduk tempatan.

Sumber :suarajawatengah

Leave A Reply

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More